27 Mei 2013

Gue Sadar, gue Salah ya Tuhan..

Gue tau ga akan ada yang ngerti dengan apa yang belakangan ini ada di kepala gue, siapapun dia, ga akan ada yang bisa ngertiin gue akan semua ini.

Sebenernya ini berat buat gue, gue gak tau buat cerita sama siapa, karna gue ga ngerti mau mulai darimana. Dan gue rasa gak perlu buat share tentang ini semua sama seseorang yang pastinya akan sulit buat ngerti apa yang sebenernya gue maksud. Lo? mungkin lo bakalan satu satunya yang paling bisa mengerti diantara yang lain, dan mungkin satu satunya orang yang bisa bikin gue nyaman buat berbagi hal ini, tapi gue ragu, gue udah ngerasa kehilangan semuanya akhir akhir ini, termasuk lo.  

Gue ngerasa semuanya pergi dari gue, khususnya motivasi dan kepercayaan yang dari dulu gue punya, yang selalu menguatkan gue dari keterpurukan, dan akhir akhir ini semuanya perlahan sirna. Semenjak gue memutuskan untuk meninggalkan semuanya, semua yang gue rasa sebagai pemicu keterpurukan yang selama ini gue alami. Gue memutuskan untuk meninggalkan semua yang selalu gue salahkan, semua yang selalu gue jadikan alasan dari semua kegagalan.   Tapi setelah gue coba buat meninggalkan itu semua, segalanya malah berbalik dari apa yang gue kira, berbalik menghancurkan motivasi dan kepercayaan diri yang selama ini susah payah gue bangun. Sekarang, setelah hampir semuanya tertinggalkan, gue ngerasa semakin gagal, dan semakin terpuruk.


http://hadidot.files.wordpress.com/2010/04/sujudtaubat.jpg

Apalagi yang harus gue lakuin di hidup yang singkat ini, semakin gue berpikir, semakin gue ngerasa kalo hidup ini sebenernya gak berarti, hanya serpihan kecil dari segala yang akan terjadi nanti. Dan gue udah gak sanggup lagi  buat menjadi bagian dari serpihan itu, gue udah capek, apalagi yang gue harapkan dari perjalanan singkat ini, kebahagian? bullshit!  Semakin gue berpikir, semakin gue ngerasa bahwa pergi jauh meninggalkan dunia ini adalah yang terbaik, tapi mengakhirinya sendirian, tentu bukan hal yang baik.  Gue punya Tuhan, gue punya Allah, yang sudah menentukan kapan semua omong kosong ini harus berakhir, kapan gue harus berhenti menjadi bagian dari serpihan kecil yang terus menyiksa gue, dari lingkaran angan semu yang gak henti membelenggu jiwa gue.  Mungkin mati adalah jalan keluar dari semua ini, entah jalan keluar terbaik atau jalan keluar terburuk sekalipun.

Gue udah bingung, gue udah cape buat menghadapi hari kedepan. Begitu terseok seok berjalan menghadapi waktu demi waktu yang terus menerus mengalir tanpa henti. Gue gak tau apakah dengan mati waktu juga akan ikut terhenti, yang pasti gue belum siap akan semua itu. Gue gak punya siapa siapa, gue sendirian, walaupun seringkali gue ngerasa sendiri itu lebih baik, tapi sekarang gue baru ngerasain apa arti sendiri itu sesungguhnya, semuanya perlahan meninggalkan gue, dan sekarang dengan sempurna gue dapet apa yang selama ini gue damba, kesendirian.  Gue bener-bener Salah!! 

Demi Tuhan! gue butuh seseorang saat ini! gue butuh! saat gue udah gak kuasa lagi buat menuliskan perasaan abstrak gue, di waktu ini, di detik ini, saat gue udah gak sanggup lagi membendung air mata gue, saat gue udah ngerasa kehilangan semuanya, gue jujur! gue gak pengen sendiri! gue butuh lo, gue butuh lo disini, siapapun yang ngerti akan semua ini, gue bingung, gue sedih, gue terpuruk, gue gak tau kenapa situasi ini harus mampir kedalam hidup gue, saat gue kehilangan haluan, saat gue udah gak sanggup lagi buat berdiri, saat gue udah gak sanggup lagi buat sendiri.

Mungkin ini semua sia sia, gak ada sesuatu yang berarti yang bisa gue lakuin di usia gue yang menjelang 17 tahun ini, ga ada! sedikitpun! hanya kesedihan, kebencian yang bisa gue hadirin buat orang orang disekeliling gue, gue gak berguna, dan mungkin sebuah kesalahan gue hadir diantara kalian. gue sampah! gue gak lebih dari sampah yang menyebarkan penyakit untuk orang disekitarnya.

Gue gak tau lagi apa yang harus gue lakuin, minta maaf? gak tau harus mulai darimana, gak tau langkah apa yang sekarang harus gue perbuat, gue punya siapaaa, ga ada! gue sendiri, dan sekarang gue depresi.  Siapa yang bisa jawab pertanyaan gue akan apa dan mengapa? ga ada, karna gue emang gak pantes dan gak akan pernah pantes dapet jawaban. Semua, kehancuran ini emang udah hal yang pantes buat gue, ga harus ada apa, ga harus ada mengapa.

Selalu, selalu berusaha buat nutupin semuanya, dan saat ini, kekuatan gue udah hampir habis, gue udah gak sanggup, gue mau tuhan cabut nyawa gue saat ini, meninggalkan segala urusan, urusan duniawi yang gak akan pernah selesai.  Siapa? siapa yang bisa menguatkan sampah kayak gue, siapa? SIAPA YANG SUDI?!  gue SALAH! gue benalu dan parasit! gue harus musnah dari dunia ini, gue hanya bisa buat kehancuran, ga hanya buat diri gue sendiri, tapi juga buat orang lain. Apa yang sekarang musti gue lakuin, matipun sebenernya gue gak pantes! hidup apalagi, terus kenapa gue ada di dunia ini, kenapa gue hadir, kenapa gue punya kehidupan, kenapaaaa!!!!

Siapa yang musti gue salahin.. diri gue sendiri yang paling bersalah, gue, gue yang salah, dan gue yang paling gak berguna.

Membiarkanku sejenak dalam sepi  Menghapus rasa yang singgah tiba tiba... See you sob! :*

31 komentar:

  1. kunjungan balik sob. btw tempat follownya mana nih?

    BalasHapus
  2. Kunjung balik ya http://muhammadsyahrawi.blogspot.com

    btw, lagu backsound blog nya bagus, aku suka hip hop juga nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue juga suka hip hop!

      Uyyeeee...

      Hapus
  3. kalau kita menyadari bahwa kita telah salah, maka mohonlah ampun dengan segera, meminta ma'af dll, serta tdk mengulangi kesalahan yg sama atau yng lebih parah lg

    salam kenal mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduhhh.. sejak kapan gue jad perempuan! kok mbak sih! hehehehe xD

      Hapus
  4. Gue ngertiii.. gue ngertiii bangat!! Kita mengalami hal yang sama. Sama-sama cuma bisa jadi sampah. Sama-sama cuma bisa menyalahkan diri sendiri dan menyalahkan keadaan. Sama-sama gak tau harus mulai bertindak darimana karena udah capek, capek bangat. Sama-sama gak tau gimana cara mengakhiri semua ini. Gue ngerti gimana rasanya sob.. Gue juga udah capek cerita sama orang-orang sekitar gue, mereka pasti cuma memandang remeh permasalahan abstrak yg sulit kita ceritakan ini. Gue juga capeeeekkk... bro! Depresi!

    "Apalagi yang gue harapkan dari perjalanan singkat ini, kebahagian? bullshit!" Bener kata lo, semuanya bullshit.

    Salam.=(

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih banget sob! motivasinya! makasih, makasih, makasih banget ya! |o|

      Hapus
    2. Lahh.. Ini komen gw perasaan kaga ada sisi motivasinya deh, cuman curcol di postingan curhat.. wkwk.. Semangat!! Meskipun hidup ini menyengat.. :p

      Hapus
    3. hahaha xD gpp sob! gue anggap sebagai motivasi buat gue! :-bd

      Hapus
  5. ini jujur..fiksi atau gimana :{
    kalau jujur...saya sarankan untuk tenangkan diri...#sok

    folback bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh.. ini jujur! dari lubuk hati gue yang paling dangkal! xD hehehe

      Hapus
  6. Apapun masalahnya, mendekatkan diri dengan Tuhan lah jalan terbaik, karena selalu ada Jalan keluarnya...

    Keep the spirit Sob :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sob! kalo udah gini tinggal berserah diri aja kepada tuhan! dan yakin bahwa semua akan indah pada waktunya! #LOTTS

      Hapus
  7. baru sekarang buka blog ada musiknya, sempat bingung nih suara musik dari mana ? ha........udik ya diriku !

    ini kunjungan balikku, semangat dong.......jgn putus asa gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya bunda Tizara! biarpun udik kan punya blog! iya kan? hahah xD

      Hapus
  8. musiknya paan nih judul nyaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di search di google aja sob! "OST.LutfieZard" :V

      Hapus
  9. Emang masalahnya kenapa?
    Gue ga tau masalah lo apa sampe lo merasa kaya gitu, tapi menurut gue lo belom telat untuk keluar dari perasaan galau lo sebelom terlalu telat kaya gue. :\

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya ini salah gue sendiri sih!

      Emang loe telat gimana sob?

      Hapus
  10. meskipun kita sma2 menganggap diri kita sampah, tapi ada yang lebih hina dari sampah sob..
    soo. santai aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener sob! Pecundang adalah sampah! tapi Sampah yang sebenarnya adalah orang yang lupa kepada sahabatnya! :v

      Hapus
  11. haduhh nih curhatnya dalem banget,, tp tenang2 masi ada gue nih siap dengar curhat lho sobat xixixixi,,,,
    jangan cepat putus sob, kt hadir di dunia pasti sudah di atur jalanx, salam kenal ya, n follow jg daku sobb... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sob Support nya!! xD hahaha

      Hapus
  12. Kunjungan balik :)

    Btw setiap orang membutuhkan orang lain untuk berbagi baik suka maupun duka, orang lain tersebut bisa pasangan (suami, istri ataupun pacar), bisa juga teman/ sahabat atau seseorang yang bisa kita percaya. Dan orang tersebut akan membantu kita untuk meringankan beban dan men support kita.

    Tetap dan terus semangat yak
    best regards
    Djaw

    Btw kunjungi juga blog sy yg lain yak :D
    http://tulisanjaw.blogspot.com
    http://cityofdays.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seeep sob! makasih kunjunganya! :v

      Hapus
  13. tenang aja bro... gada orang yg selalu benar... salah itu biasa, seudah tau salah ya kita bisa merubah jadi benar. ye ga??

    oce bro, tq banget yay...

    BalasHapus
  14. Galau Detected niii

    BalasHapus
  15. Great post. I was checking continuously this blog and I am impressed!
    Very helpful info specially the last part :) I care for such information much.
    I was looking for this certain info for a long time.
    Thank you and good luck.

    Have a look at my webpage ... search engine optimization (http://seofornown4eva.com)

    BalasHapus