27 Mei 2013

Gue Sadar, gue Salah ya Tuhan..

Gue tau ga akan ada yang ngerti dengan apa yang belakangan ini ada di kepala gue, siapapun dia, ga akan ada yang bisa ngertiin gue akan semua ini.

Sebenernya ini berat buat gue, gue gak tau buat cerita sama siapa, karna gue ga ngerti mau mulai darimana. Dan gue rasa gak perlu buat share tentang ini semua sama seseorang yang pastinya akan sulit buat ngerti apa yang sebenernya gue maksud. Lo? mungkin lo bakalan satu satunya yang paling bisa mengerti diantara yang lain, dan mungkin satu satunya orang yang bisa bikin gue nyaman buat berbagi hal ini, tapi gue ragu, gue udah ngerasa kehilangan semuanya akhir akhir ini, termasuk lo.  

Gue ngerasa semuanya pergi dari gue, khususnya motivasi dan kepercayaan yang dari dulu gue punya, yang selalu menguatkan gue dari keterpurukan, dan akhir akhir ini semuanya perlahan sirna. Semenjak gue memutuskan untuk meninggalkan semuanya, semua yang gue rasa sebagai pemicu keterpurukan yang selama ini gue alami. Gue memutuskan untuk meninggalkan semua yang selalu gue salahkan, semua yang selalu gue jadikan alasan dari semua kegagalan.   Tapi setelah gue coba buat meninggalkan itu semua, segalanya malah berbalik dari apa yang gue kira, berbalik menghancurkan motivasi dan kepercayaan diri yang selama ini susah payah gue bangun. Sekarang, setelah hampir semuanya tertinggalkan, gue ngerasa semakin gagal, dan semakin terpuruk.


http://hadidot.files.wordpress.com/2010/04/sujudtaubat.jpg

Apalagi yang harus gue lakuin di hidup yang singkat ini, semakin gue berpikir, semakin gue ngerasa kalo hidup ini sebenernya gak berarti, hanya serpihan kecil dari segala yang akan terjadi nanti. Dan gue udah gak sanggup lagi  buat menjadi bagian dari serpihan itu, gue udah capek, apalagi yang gue harapkan dari perjalanan singkat ini, kebahagian? bullshit!  Semakin gue berpikir, semakin gue ngerasa bahwa pergi jauh meninggalkan dunia ini adalah yang terbaik, tapi mengakhirinya sendirian, tentu bukan hal yang baik.  Gue punya Tuhan, gue punya Allah, yang sudah menentukan kapan semua omong kosong ini harus berakhir, kapan gue harus berhenti menjadi bagian dari serpihan kecil yang terus menyiksa gue, dari lingkaran angan semu yang gak henti membelenggu jiwa gue.  Mungkin mati adalah jalan keluar dari semua ini, entah jalan keluar terbaik atau jalan keluar terburuk sekalipun.

Gue udah bingung, gue udah cape buat menghadapi hari kedepan. Begitu terseok seok berjalan menghadapi waktu demi waktu yang terus menerus mengalir tanpa henti. Gue gak tau apakah dengan mati waktu juga akan ikut terhenti, yang pasti gue belum siap akan semua itu. Gue gak punya siapa siapa, gue sendirian, walaupun seringkali gue ngerasa sendiri itu lebih baik, tapi sekarang gue baru ngerasain apa arti sendiri itu sesungguhnya, semuanya perlahan meninggalkan gue, dan sekarang dengan sempurna gue dapet apa yang selama ini gue damba, kesendirian.  Gue bener-bener Salah!! 

Demi Tuhan! gue butuh seseorang saat ini! gue butuh! saat gue udah gak kuasa lagi buat menuliskan perasaan abstrak gue, di waktu ini, di detik ini, saat gue udah gak sanggup lagi membendung air mata gue, saat gue udah ngerasa kehilangan semuanya, gue jujur! gue gak pengen sendiri! gue butuh lo, gue butuh lo disini, siapapun yang ngerti akan semua ini, gue bingung, gue sedih, gue terpuruk, gue gak tau kenapa situasi ini harus mampir kedalam hidup gue, saat gue kehilangan haluan, saat gue udah gak sanggup lagi buat berdiri, saat gue udah gak sanggup lagi buat sendiri.

Mungkin ini semua sia sia, gak ada sesuatu yang berarti yang bisa gue lakuin di usia gue yang menjelang 17 tahun ini, ga ada! sedikitpun! hanya kesedihan, kebencian yang bisa gue hadirin buat orang orang disekeliling gue, gue gak berguna, dan mungkin sebuah kesalahan gue hadir diantara kalian. gue sampah! gue gak lebih dari sampah yang menyebarkan penyakit untuk orang disekitarnya.

Gue gak tau lagi apa yang harus gue lakuin, minta maaf? gak tau harus mulai darimana, gak tau langkah apa yang sekarang harus gue perbuat, gue punya siapaaa, ga ada! gue sendiri, dan sekarang gue depresi.  Siapa yang bisa jawab pertanyaan gue akan apa dan mengapa? ga ada, karna gue emang gak pantes dan gak akan pernah pantes dapet jawaban. Semua, kehancuran ini emang udah hal yang pantes buat gue, ga harus ada apa, ga harus ada mengapa.

Selalu, selalu berusaha buat nutupin semuanya, dan saat ini, kekuatan gue udah hampir habis, gue udah gak sanggup, gue mau tuhan cabut nyawa gue saat ini, meninggalkan segala urusan, urusan duniawi yang gak akan pernah selesai.  Siapa? siapa yang bisa menguatkan sampah kayak gue, siapa? SIAPA YANG SUDI?!  gue SALAH! gue benalu dan parasit! gue harus musnah dari dunia ini, gue hanya bisa buat kehancuran, ga hanya buat diri gue sendiri, tapi juga buat orang lain. Apa yang sekarang musti gue lakuin, matipun sebenernya gue gak pantes! hidup apalagi, terus kenapa gue ada di dunia ini, kenapa gue hadir, kenapa gue punya kehidupan, kenapaaaa!!!!

Siapa yang musti gue salahin.. diri gue sendiri yang paling bersalah, gue, gue yang salah, dan gue yang paling gak berguna.

Membiarkanku sejenak dalam sepi  Menghapus rasa yang singgah tiba tiba... See you sob! :*