30 Juli 2013

Lower than the losers

Harus Gue Akui, mungkin gue bukan sekedar Loser (Pecundang) tapi bener-bener pecundang sejati...Melihat mereka, temen-temen yang hebat, serba bisa, dan bener-bener luar biasa dari segi skill yang mereka miliki, membuat gue jadi terhenyak dan tertegun "kenapa gue selalu berada dibawah mereka" kenapa selalu gue yang kalah, dan gak bisa ngelakuin apa-apa...

Gue nyoba buat berlari dan menggapai apa yang gue mau di bidang seni, tapi apa? gue tetep kalah sama mereka yang setara sama gue?

Hidup gue gak lebih dari sebuah sampah yang hidup di lautan berlian....Bagaimana tidak? Gue selalu bisa menyemangati mereka, tetapi gue sendiri gak bisa bangkit seperti apa yang gue katakan...
benar-benar seseuatu yang sangat memalukan....

Gue Gak berbakat dalam bidang apapun dan gue gak bisa ngelakuin dan bikin sesuatu yang hebat kayak temen2 gue yang lain...kalian tau, terkadang gue selalu berfikir buat mengakhiri hidup gue, karena didunia ini gue bener-bener gak berarti lagi, gak ada arti dan gunanya lagi....kalian yang gak akan pernah tau apa rasanya dan bagaimana penderitaan ini, gue yakin pasti bakal ngetawain atau berfikir "ni orang bego/bodoh banget sih" iya kan? tapi gue masih sangat berterimakasih sama orang2 yang posisinya sama kayak posisi gue saat ini....

13 Juli 2013

Saatnya cari akhirat di bulan Ramadhan

Hayy sob? Seneng deh bisa ketemu kalian lagi. Bulan ini adalah bulan yang tepat buat nyari Akhirat. Ehh iya, sebulumnya gue mau ngucapin MARHABAN YA RAMADHAN!  Iya, gue akan ngebahas tentang bulan puasa di tahun ini. Sob, gak tahu kenapa ya, bulan puasa ini kok kurang greget gimana gitu. Gue sendiri gak tau kenapa. Mungkin perlahan gue menjauh dari Tuhan, *nauzubilahminzalik. 

http://suarakomunikasi.com/wp-content/uploads/2013/06/Sms-Ucapan-Ramadhan-Ucapan-Selamat-Puasa.jpg 

Gue sendiri gak ngerti puasa kali ini gue rasakan biasa aja. Puasa ya puasa, solat ya solat, sahur ya sahur, bukpus ya bukpus. Gak ada sesuatu yg gue temuin, atau gue memang gak dapet hikmah? Dibandingkan tahun lalu, jauh aja perbandingannya.

Gue merasa hikmat, sejuk dan asik ditahun kemaren walaupun puasanya sekolah jg. Tahun kemaren pas puasa gue, gak pernah mengeluh untuk cepet-cepet libur.  Tapi tahun ini bawaannya mau libur aja sampai setahun. Mungkin karena, dulu gue masih kelas XI,  dikala gue merasa tidak asik sama hidup gue titit titik.hahaha

Gue terusin lagi, oia gue juga jarang baca Al-Quran, apalagi ngaji. *sama aja bego*. Malah gue gak sempet nikmatin nuzulquran. Gue juga suka ketinggalan solat subuhnya. Parahnya gue solat teraweh gak pernah full.
Kenapa gue males taraweh? Pertama : gue males kalo perut gue dalam keadaan kenyang karena, jadinya ngantuk. Kedua : karena besoknya harus sekolah dan tugas numpuk.

Kalo aja, bulan puasa ini kayak pemerintahan Gusdur yang libur sebulan. Pasti gue bakal solat traweh full!. Sayang kebijakan ini gak diteruskan oleh pemimpin-pemimpin selanjutnya. Sial.  Kalian yang baca blog gue ngerasa ini gak? Kalo iya, kita jodoh dong unyuuuuu (っ˘з˘)っ

Gue pangen ngomongin tentang solat TARAWIH nih. Sholat sunnah yang satu ini adanya cuma pas bulan puasa. Biasanya sih 20 atau 8 rakaat, plus witir 3 rakaat. Kalo di masjid tempat gue tarawih pake sistem 23 rakaat, dan NGEBUT. Parah banget. Gue baru aja nyentuhin kepala gue ke sajadah, tau-tau udah bangun lagi Kalo cepetnya kaya gitu yang punya jerawat di jidat bisa meledak semua tuh wkwkwkwkw. Jam 8 kurang udah selesai.

Tapi ada kalanya di imamin sama Sesepuh yang lebih tua, wahh kalo yang ini lamanya minta ampun! tapi yang gue inget kalo abis Terawih/Solat Jum'at gue paling suka gasak sendal orang, eittss gue pilih2 sob. kan ada pepatah tuh "ambil yang baik, tinggalkan yang buruk" ;) #JustKid :D

Dulu gue waktu SD, kan punya agenda Ramadhan. Jadi disitu ada tentang apa materi ceramah sholat tarawih, dan harus ada tandatangan ustadz. Makanya beres tarawih, gue datengin tuh ustadz, minta TTD dia. Norak banget deh. Tapi kalo lagi males berangkat ya terpaksa gue pasluin tuh tanda tangan. Wkwkwkw Pas SMP, gue pun membangkitkan materi ceramah , nama ustadz, dan ttdnya xd. Abis maluuuu, masa udah gede masi nyelonong ke shaf depan, ke tengah bapak-bapak n minta TTD gitu? Ampun deh... Yah itu dulu, untung sekarang ga ada lagi yang namanya agenda Ramadhan.  Yang gue seneng kalo pulang tarawih, soalnya hati gue jadi lebih adem.

Pikiran gue jadi tenang, plus seger jalan kaki malem-malem. Sayangnya, gue gak pernah full kalo sholat tarawih. Alasannya sih males, padahal mestinya gue sempetin kan yaa. Hmmh semoga Ramadhan ini, gue jadi bisa sholat tarawih FULL di masjid. Tapi satu hal yang selalu jadi fenomena tiap tahun adalah.     

Hari-hari awal puasa, jamaah selalu ramai, makin kesini, makin sepi, sampai cuma sisa 2 shaf di hari-hari terakhir. kenapa ya? Kan lailatul qadr adanya malah di hari terakhir... #TRUE STORY

Walaupun ramadhan adalah yang penuh berkah, tetapi banyak hal2 yang pasti ada dan seharusnya gak usah ada dibulan yang mulia ini. Yang pertama "SINETRON".
Nah, ini tipikal banget. Umumnya sih tayang sore menjelang adzan maghrib, yang biasanya aktornya sok2-an pake bahasa arab tp muka melayu akut, cacad banget deh*  tapi kalo ngomongin sinetron gue mau bahas sinetron yang setiap malem muncul judulnya "Tukang Bubur Naik Haji"  Gue bingung ya, apa korelasinya antara Tukang Bubur dan Naik Haji? Gak ada yang WOW-nya sedikitpun. ┐(´_`)┌ Di kampung gue malah lebih istimewa, Pengangguran aja udah Haji dan Umroh 2 kali. SUMPAH. tapi anaknya pengusaha semua sihh.. wkwkwkw 

Udah gitu di sinetron ini si pemain utamanya (tukang bubur) kaga pernah nongol. Malah Tokoh yang menonjol disana adalah seorang bapak2 tua yang Sombong (udah Haji 2 kali), Pelit, dan, gak tau yang namanya Munafik!. Dan asal loe tau sob, sampai 700 episode lebih si tukang bubur tetep gak Jualan.  Lantas, diimana unsur buburnya coba? -__- Terus kalo nonton sinetron semacam ini, kita dapet hikmah apa men??

Yang namanya Sinetron gak lepas dari IKLAN kan? nah ini, ada banyak hal2 yang bisa gue ungkap dari sebuah iklan. Iklan indonesia udah mulai aneh2.   Contoh kecil iklan Sirup. *gak gue sebutin merknya ya*   Di bulan Ramadhan seperti sekarang ini Iklan sirup sering banget muncul. Tapi ada yang aneh dari saah satu iklan sirup tsb. 

Ceritanya gini, ada seorang ibu2 yang lagi bikinin sirup untuk keluarganya, sekitar 5 orang. Si ibu bikin sirup pake gelas gede udah gitu penuh tapi hasilnya kenthel banget. Gue sempat mengira kalo mereka adalah keluarga IRIT. Kenapa? Pas gue lihat endingnya sisa sirup yang di botol masih banyak bener. SUMPAH! itu gak mungkin kan? bikin sirup seKenthel itu, tapi sisa masih banyak! ini KEBOHONGAN Besar! JELAS!

Spontan gue coba bikin. Manis kaga, Malah kaya air sumur rasanya. (╰_╯) Hufftt.. udah gitu gue nyicipnya juga pas puasa lagi. Sialan tuh iklan! (tapi akhir2 ini gue jarang lihat iklan yang ini lagi, mungkin udah tobat)   Kenapa sih cuma demi keuntungan semata sampai nglibatin kebohongan segala? gak ada cara lain?  ingat sob Modal utama hidup itu cuma kejujuran! tapi jangan banyak2 juga sih Jujurnya, entar malah gak kebagian. hahaha xD *Gimana sih gue ini? ("˘o˘)

Terus ada lagi sob, iklan yang bikin gue marah. mungkin loe juga sependapat sama gue, yaitu iklan Sonice!  yang bikin jengkel cuma sepele, iklan Sonice gak pernah kreatif, itu lagi itu lagi, Cuma liriknya yang diganti! Huufftt.. walaupun bikin kesel yang namanya puasa kan kita memang dituntut untuk menjaga hawa nafsu dan harus sabar. ya kan? *innallaha ma'ashobirin*   Sebenernya gue juga mau ngebahas tentang iklan2 yang bikin Tegang hahaha xD tapi lagi bulan puasa gak enak kalo ngomongin begituan. Nanti ujung2nya malah jadi Basyyaahhh deehh...   oke, segini aja dulu. Sebentar lagi kan lebaran :) *masih lama woy!* Semoga puasa tahun ini lebih baik lagi, walaupun tahun lalu cuma dapet  1 Emas dan 2 perunggu.   Semoga tahun besok masih bisa berjumpa bulan Ramadhan dan gue bisa dapet hikmahnya. Amiiin ya Allah Muacchhh *cipok basah*

8 Juli 2013

Makin kebawah makin terasa

Gue sebenarnya bingung mau mosting apaan, soalnya gue juga lagi nulis posting tentang Ramadhan nih. jadi ini cuma posting sedikit tentang kehidupan gue sob!

intro : Sebelum masuk ke Antiklimaks, ada baiknya kalian menelaah apa maksud dari judul postingan gue kali ini (re: Makin Kebawah Makin Terasa).
yang belum tau, Anti-Klimaks adalah yaitu menulis mulai dari suatu gagasan atau tema yang dianggap paling tinggi kedudukannya, kemudian perlahan-lahan menurun melalui gagasan-gagasan yang lebih rendah.

Udah ditelaah belom? Nah, kalau belum mending baca di bawah ini . Dulu, waktu gue SMP gue pengen cepet-cepet SMA. kenapa? ada yang bisa tebak? Nah, yang yang baju kaos di depan ! (nunjuk salah satu dari kalian yang merasa),

Loe bisa tebak kagaga?  Wah sayang sekali ! ternyata tebakan Loe kurang tepat ! (maaf, Nginep di Pemakaman Umum gagal loe dapetin) Eits ! tapi jangan kecewa gitu sodara sodari.. Berhubung kalian masih betah baca postingan ini, gue kasi hadiah sebuah ucapan.

TERIMA KASIH UDAH BACA

http://lh3.ggpht.com/5TuKt5dbBZCSrKYtm1F8mACcJ81qBDlZj7BiO4mDYhpou65dDRLwIb2YaEl2B7RzOT7D4ubecPTw2Q4RWrTnF70K
Jangan marah ya ! ini Cuma ketikan penulis gagal yang lagi galau. Lagian tadi udah dibilangin kalau Makin Kebawah Makin Terasa "Kacau". Nah ! Endingnya bener-bener kacau kan? Kalian bilang : “ya, bener-bener kacau, Bahasa berantakan dan Antiklimaks-nya memang tidak ada” :P

6 Juli 2013

Surat Kecil dari IBU

Walaupun hari ini bukan hari ibu tapi gue share sebuah artikel. Ini surat dari ibu yang tersayat hatinya, yang ditujukan untuk anak-anak seluruh dunia. (˘ε˘ƪ)

Linangan air mata bertetesan deras menyertai tersusunnya tulisan ini. Aku lihat engkau lelaki yang gagah dan matang. Bacalah surat ini dan kamu boleh merobek-robeknya setelah itu, seperti saat engkau meremukan kalbuku sebelumnya.

Sejak dokter mengabari tentang kehamilan, aku bahagia. Ibu-ibu sangat memahami makna ini dengan baik. Awal kegembiraan dan sekaligus perubahan psikis dan fisik. Sembilan bulan aku mengandungmu. Seluruh aktivitas aku jalani dengan susah payah karena kandunganku. Meski begitu, tidak mengurangi kebahagiaanku. Kesengsaraan yang tiada hentinya, bahkan kematian kulihat didepan mataku saat melahirkanmu. Jeritan tangismu meneteskan air mata kegembiraan kami.

Berikutnya, aku layaknya pelayan yang tidak pernah istirahat. Kepenatanku demi kesehatanmu. Kegelisahanku demi kebaikanmu, harapanku hanya ingin melihat senyum sehatmu dan permintaanmu kepada ibu untuk membuatkanmu sesuatu.

Masa remaja pun engkau masuki. Kejantananmu semakin terlihat, akupun berikhtiar untuk mencarikan gadis yang akan mendampingi hidupmu. Kemudian, tibalah saat engkau menikah.

Hatiku sedih atas kepergianmu, namun aku tetap bahagia karena engkau menempuh hidup baru. Seiring perjalanan waktu, aku merasa engkau bukan anakku yang dahulu. Hak diriku telah terlupakan. Sudah sekian lama aku tidak bersua, meski melalui telepon.

Ibu tidak menuntu macam2, sebulan sekali, jadikanlah ibumu ini sebagai persinggahan, meski hanya beberapa menit untuk melihat anakku. Ibu sekarang sudah sangat lemah. Punggung sudah membungkuk, gemetar sering melecut tubuh dan berbagai penyakit tak bosan2 singgah kepadaku. Ibu semakin susah melakukan gerakan. Anakku,.Seandainya ada yang berbuat baik kepadamu, niscaya ibu akan berterima kasih kepadanya. Sementara ibu telah sekian lama berbuat baik kepadamu. Manakah balasanmu dan terimakasihmu kepada ibu?Apakah engkau sudah kehabisan rasa kasihmu pada ibu? ibu bertanya2, dosa apa yang menyebabkan dirimu enggan melihat dan mengunjungi ibu? baiklah, anggap ibu sebagai pembantu, mana upah ibu selama ini?anakku, ibu hanya ingin melihatmu. Lain tidak. Kapan hatimu emelas dan luluh untuk wanita tua yang sudah lemah ini dan dirundung kerinduan, sekaligus duka dan kesedihan?ibu tidak tega untuk mengadukan kondisi ini kepada Dzat yang diatas sana. Ibu juga tidak akan menularkan kepedihan ini kepada orang lain. Sebab ini akan menyeretmu kepada kedurhakaan. Musibah dan hukuman pun akan menimpamu didunia ini sebelum akhirat, Ibu tidak akan sampai hati melakukannya, "Anakku, walaupun engkau masih buah hatiku bunga kehidupan dan cahaya dariku. Anakku, perjalanan tahun akan menumbuhkan ban dikepalamu. Dan balasan berasal dari jenis amalan yang dikerjakan. Nantinya, engkau akan menulis surat kepada keturunanmu dengan linangan air mata seperti yang ibu alami. Disisi Allah, kelak akan berhimpun sekian banyak orang yang menggugat."

Anakku,.takutlah engkau kepada Allah karena kedurhakaanmu kepada ibu, sekalah air mataku, ringankanlah beban kesedihanku. Terserahlah kepadamu jika engkau ingin merobe2 surat ini. Ketahuilah, "Barang siapa beramal shalih maka itu buat dirinya sendiri. Dan orang yang berbuat jelek maka itu (juga) menjadi tanggungannya sendiri".

Anakku,.Ibu merindukan mu nak,..