28 Februari 2014

Mengapa tanaman itu?

Assalamualaikum wr. wb. *tumben pake salam*

Helo sobat semua pembaca setia blog yang gak jelas ini,. di blog ini kalian jangan berharap bakal nemuin kata kata formal romantis atau sejenisnya, tapi gue punya cara lain untuk menulis, di sini kalian gak bakal gue ajak buat nangis, tapi gue berusaha membuat kalian lupa akan masalah yang sedang kalian hadapi dengan berfikir dan mendalami sisi lain dari apa yang terjadi di sekitar kalian,

Sebelumnya perkenalkan nama gue Lutfie Nur Iksan tapi kalo di Forum biasa pake nama Lotts Bandicoot :v, asli jogja walaupun gue sama sekali gak hafal jalan jalan di jogja dan nilai bahasa jawa gue jeblok (memalukan) =__= gue sangat menyetujui konsep berteman, gue gak mau menjadi guru yang mengajarkan hal hal gak benar, tapi mari kita menyikapi sebuah masalah dari sisi positifnya, bukan bagaimana proses terjadinya, semua masalah pasti ada jalan keluarnya , seperti penyakit yang pasti ada obatnya, dan kalau ada obat pasti ada penyakit.

Di sebuah rumah yang kecil nan teduh,terdapat keluarga penuh kebahagiaan, selalu damai dan nyaman dirumah tersebut. Ayah,ibu, dan 2 anaknya nampak selalu harmonis.
Suatu ketika ayahnya membuatkan kolam kecil untuk anak-anaknya yang ketika itu anak-anaknya sudah usia remaja.tentu anak mereka senang, walaupun entah mengapa, harus kolam yang ayah berikan.setelah kolam tersebut selesai dibuat, sang adik menanyakan pada kakanya, “kakak mau isi apa kolam ini? Kalau aku akan isi bunga teratai,ikan-ikan cantik dan bunga bunga air yang lain” sang kakak tersenyum,dan berkata, “iya terserah adik,kan kolam dibuat juga untuk diperindah isinya”, adik ,”la kaka mau isikan apa? Kaka: “ apa ya?” besok saja kaka pikir de dek,soalnya sekarang masih blm ada yang kaka ingini atas kolam tersebut”.
Dua hari berselang,sang adik sudah selesai mengisi kolamnya dengan berbagai variasi,kaka tersenyum sambil berkata,”indah dek kolamnya”. Adik menjawab,”iya dong Riri”. Kaka sudah ada ide ni,untuk di isi apa kolam yang satunya,kaka isi enceng gondok deh, sang adik seketika terkejut, Adik “hlohh, kok malah enceng gondok si ka? Di kali kali kan juga banyak ka, agaknya sang kaka ada sesuatu sehingga memilih yang umumnya agak aneh itu.

kaka “besok mulai ku isi dek,,, adik “ kaaaaaa apa apaan si itu tu gak ada bagus bagusnya , jelek jelek ah, masak nanti kolamnya ijo ijo, semua?” kaka “ ya gak apa dek, hijau juga menenangkan kan?” dengan cemberut sang adik berkata lagi “aneh” , sang kaka hanya tersenyum.Esok harinya rara, sang kaka membawa benih  enceng gondok untuk ditanam,sang adik masih saja bertanya “kaka beneran mau isi tu kolam dengan enceng gondok?”. Kaka “iya”  adik “ huuh….. ya la terserah kaka”. Sang kaka mulai menanam dan rara benar benar serius dengan tanamannya itu.

Malam hari seteleh sekeluarga makan malam, adik merajut pada ayah untuk membeli bando, sambil menceritakan hal aneh yang dilakukan Kakanya, sang kaka hanya senyum senyum saja.Beberapa minggu kemudian, teratai teratai bermekaran indah, riri melihat lalu memamerkan pada kakanya.  “memang kaka mau pakai apa si, enceng gondoknya? Hayohayo…….. aku tau kok, itu pasti ada sebab kusus dari hal aneh yang kaka lakukan” kata adik. Kaka menjawab dengan senyum, “ kapan kapan adik tau”.

Ketika enceng gondok sudah agak cukup umur enceng gondoknya,rara sang kaka menjemur  batang batang enceng gondok,adik terkejut, untuk apa ka?” tanya adik. Kakanya menjawab “sementara dijemur dulu, bisa jadi lebih bermanfaat.

Adik “ hehe aku tau,kenapa kaka milih enceng gondok dan sekarang malah jemur batang-batang enceng gondok. Setelah beberapa batang enceng gondok kering, ia kumpulkan lalu dijual. Adik terkejut, di meja belajarnya sudah ada 3 bando dengan beberapa macam model dan warna. Adik datang dari sekolah senang sekali ada bando yang ia inginkan,lantas sore hari ia ucapkan trimakasih pada ayahnya, ternyata bukan ayahnya yang membelikan, kakanya yang membelikan. Adiknya terkejut,”kaka dapat dari mana ?” Tanya adik. Kaka dapat dari jualin itu batang enceng gondok. “appa? Tapi mkasih ya ka” sambil nyengir sang adik gembira sekali.

Dua hari kemudian,dan kebetulan libur sekolah,adik bicara pada kakanya, “ka, aku tau de, kaka kok dapat ide itu, karena si A kan, ayo ngaku aja,tapi kaka kan sudah jauh dari dia,ilang tau kemana,ko masih di inget2” kakanya jawab, “hehehe iya dek, tapi tidak semua hal,kita lupakan dari seseorangkan? Apalagi beberapa hal itu bermanfaat, kaka gak Cuma pengen jual batang enceng gondok aja dek,sekarang kaka ikut pelatihan keterampilan dari bahan baku enceng gondok, bahkan mungkin besok bisa buat bando sendiri dari enceng gondok”. adik berkata “ hehehe jarang juga ya ka, ngambil inspirasi dari orang yang sudah menepikan kita”, kakanya jawab “ tidak ada yang tidak bisa diambil pelajaran dari hal hal yang kita alami, atau orang sekitar kita alami, misal kita kejelok leng kodok atau kejelok leng yuyu, dengan itu mungkin malah kita bisa faham akan kualitas tanah, mana mana yang bisa di jadikan bahan genteng, bahan kendi, atau tanah yang sesuai dijadikan untuk meratakan halaman rumah”.

Adiknya senyum dan berkata, “kaka bisa saja, tapi aku dah faham ka, maaf ya ka, kemarin aku ngomel gak jelas ketika kaka pilih enceng gondok buat kolam kaka”, kaka jawab, “iya tak apa”.
Begitulah sedikit Cerita pendek dari keluarga sederhana namun cukup bahagia.
....
Oke yang mau nangis silahkan nangis dulu,. dan jangan sisain air mata kalian untuk mantan kalian *uhuk*

Kalian pasti tau maksud dari tulisan di atas, ya maksudnya adalah *Enceng gondok bisa jadi peluang bisnis*  =___= bukaaaaaaaaaan bukaaaaaan,.. maksudnya adalah Melakukan hal yang lebih penting di banding hal yang kalian sukai bisa berbuah kebahagiaan, dan terbukti kebahagiaan orang lainlah yang membuatmu bahagia..

Seperti kakak adek di atas dimana kakaknya tidak memikirkan kepentingan pribadinya lebih mementingkan kebahagiaan adeknya, sungguh mulia sekali enceng gondoknya,.. *kakakya maksud gue maaf salah fokus*
Thanks buat yang nulis yang gak bisa gue sebutin namanya takut merusak reputasi Blog ini,. =___= haha

maaf maaf ,. gue kalo becanda suka serius,,, :D

*Orang yang berharga dalam hidup kalian adalah orang yang mau menghargai karya kalian dan yang menghargai pendapat kalian.* :)


See yaaa....
wassalam wr.wb. #SALAMMODUS

16 komentar:

  1. Terharu nih bacanya. Awalnya sempet bingung, emang mau diapain sih si eceng gondoknya? Udah ngira sih bakal ada manfaatnya, tp nggak tau apa. Dan Ternyata batangnya dijual. Oh... baru tau toh.

    Setuju sama quotesnya. Intinya sih yang bisa menghargai kita. Tapi sebelum berharap orang ngehargai kita, apa salahnya kita ngehargai mereka lebih dulu. Biar jadinya saling menghargai deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. *nih tissue nya kak
      iya, kalo kita mau dihargai, ya kita harus bisa mengharigai orang dong! :D

      Hapus
    2. haha iya makasih makasih.
      setuju! biar jadinya saling menghargai deh..

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Ceritanya seru. Tadi sempet ngga tau si. Tuh eceng gondok bakal di apain. Dan ternyata batangnya bisa di jual.

    Mungkin itu juga tanda cintanya seorang kaka sama adiknya, sampe di beliin bando. Btw itu eceng gondong terinspirasi sama siapa ?

    Salam kenal yah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi si kakak gak bilang kalo mau kasih itu ke adiiknya! hehehe :D

      Hapus
  4. setuju banget..kebahagiaan itu bisa didapet saat kita bisa membahagiakan orang lain... emang udah bawaannya manusia sebagai makhluk sosial tuh... *apasih

    nice post, meski judulnya agak gimana gitu...rancu...hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesuaiin ama orang nya dah.. rancu juga! :P

      Hapus
  5. Hm.... :|
    Sesuatu akan indah ketika seseorang mengejekmu. Tapi membelasnya dengan kebaikan dan pengorbanan hehe... :D

    BTW "Why Plant it?" <- Gue kira loh jadi petani buat produk Beras Super 48 -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ciyeee.. yang nyebut "48". loe ngidol juga bang? :v

      Hapus
  6. Gue baru kalo batang enceng gondok bisa dijual. Ternyata enceng gondok bisa dijadikan lahan bisnis juga, ya. Hehe. Gue setuju banget dengan anggapan si kakak mengenai orang yang telah menepikannya, walau sepert itu pasti selalu ada pelajaran yang bisa diambil. Salut sama si kakak! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaelahh.. di olah jadi makanan juga bisa bang! :D

      Hapus
  7. Keren nih ceritanya.
    Bisa dimasukin gitu ke majalah anak-anak seperti Bobo.
    Eh majalah Bobo masih ada gak sih? o.O

    Punya kakak seperti Rara, luar biasa bahagia deh hidup jadi adek nya.
    Tipikal yang rela berkorban gitu.
    Nggak mentingin diri sendiri.

    Tapi di cerita nya ada pake inisial segala. Si A, mantan ternyata yaa.
    Ilmu dari mantannya berarti berguna dan gak di lupain sama si kakak itu.

    Eh cuma, beneran eceng gondok bisa di olah seperti itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si A itu si Ahmad bisa juga Ajeng! pilih aja dehh.. hehehehe :D

      Hapus